Jauh Banget, sih Banjaran!!!!!!!!!!

Tanggal 6 Mei kemarin saya ke Banjaran dan ini oleh-olehnya.

Tahu nggak Banjaran itu dimana? Jangan sedih kalau nggak tau, soalnya saya juga baru tau yang namanya Banjaran tuh kemarin. Hiiiiii. Ampun dehhhh. Jauuuuuuuuuuuuuuuuhhhhhhhh banget!

Kalau kemarin Saugan, Tancin, Adit, Ayi, Gepeng, Kuntul, Abe, Dika, Ipang, dan sejuta orang lagi bisa bilang dan menghina-hina saya kalau rumah saya itu ada di ujung dunia dan bisa diibaratin sama upil yang nyasar sampai sulit dikorek, huh, sekarang kalian harus tau kalo ada tempat yang jaraknya sangat jauh lebih parah dari tempat saya tinggal. Ya itu si Banjaran itu. Gila lah, jauh pisaaaaaaaannnn! Sumpah! Kalo diibaratin upil sih, Banjaran itu upil yang nyasar sampai ke bulbus olfaktori, bahkan sampai ke medula oblongata, saking parahnya.

Perjalanan dimulai pada pukul 06.45 lewat motor yang dikemudikan sama ibu saya yang kayak superman. We both know nothing about that 'amazing' place dan akhirnya ngeraba jalan lewat intuisi nggak jelas kami yang bisa dibilang sangat nggak berbakat buat dijadikan substitusi dari GPS-nya N95. Ngelewatin terus si By-Pass dan akhirnya setelah menempuh perjalanan selama setengah jam dengan percepatan sentripetal, ibu saya nemu ada angkot jurusan Tegallega-Banjaran. Yessssss, mulus. Akhirnyah!

Ternyata angkot warna kuning muda itu belok ke sayap kiri Moh. Toha, yasud kita ngikutin aja. Makin lama, jalan Moh. Toha semakin sempit dan semakin banyak plang pabrik di tepi kiri-kanannya. Oh, baru tau deh saya kalau Moh.Toha itu jadi kawasan industri. Ada pabrik kertas, coklat, tekstil, hlooohhh janggal ya itu pabrik...nyampur-nyampur semua. Nggak tau tuh.

Moh.Toha masih terus kami lewati. Jalannya yang makin sempit otomatis membuat angkot jadi raja jalanan kayak trem di ostrali. Bayangin aja, saking sempitnya itu jalan, setiap ada angkot berhenti akhirnya semua kendaraan yang ada di belakangnya jadi ikut berhenti juga. Ini nih yang bikin saya jadi rada nasteung alias naik darah. Cape oiiiiii!!!!

Saya kira Moh.Toha nggak bakal segitu parahnya, tapi ternyata perkiraan saya salah. Moh.Toha sangat parah! Dia panjang banget. Amit-amit. Mana pemandangannya monoton banget lagih! Kalau bukan benteng pabrik ya sawah yang kering. Kalau bukan angkot yang berhenti ya bis karyawan yang seenaknya kentut polusi ke muka saya. Cuhhhhh. Debu-debunya pada nempel ke bibir dan kerasa di mulut!

Setelah sangat lama, akhirnya ada belokan ke kanan. Sempet ibu saya nanya ke pak Ogah kalau mau ke Banjaran lewat mana dan dijawab ikutin jalan ini dan kalau ada jembatan baru belok kanan. Hummmm, rada seneng tuh saya soalnya saya kira setelah belok kanan maka dunia baru itu akan segera saya lihat. Tapiiiiiii....
Lagi-lagi saya salah!

Banjaran itu masih sangat-sangat jauh!

Belok kanan, lurus sampai jembatan, dan belok kanan lagi adalah awal dari segalanya. Itu baru sampai daerah Baleendah, perbatasan kabupaten. Oh ma goddddd!
Lanjut lagi perjalanan. Melewati jalan utama Baleendah yang nggak lebih lebar dari Moh.Toha, saya mulai takjub. Apa pasal? Beda banget sama jalan utama lain di Bandung, padahal Baleendah ini pusatnya kabupaten. Bandingin aja, ambil contoh yang deket, Buah Batu, selain jalannya lebar, kiri-kanannya tuh swalayan, butik, distro, warnet...sedangkan Baleendah? Rumah rakyat semua! Beneran! Sumpah bangetlah kemarin tuh sempet dapet feel kayak lagi napak tilas ke luar kota. Yang kalau kita mau ke Surabaya tuh harus ngelewatin dulu beribu kota kecil di antara Jawa Barat-Jawa Timur. Oh, godddd.

Sejuta taun kemudian, ada lagi pemandangan yang lebih gila. Gunung tuh ada di depan hidung. Gede banget! Gunung yang biasanya dari jalan raya cuma kita tangkep sebagai kerucut biru yang elegan tiba-tiba nampak di depan saya sebagai jelmaan onggokan tanah yang ditumbuhi liar sama pohon-pohon gede! Warnanya udah nggak biru lagi tapi macem-macem. Ada ijo, coklat, kuning, putih. Khas warna tanaman dan tanah yang gundul. Waw! Kaget juga waktu lihat ke sisi yang lebih dalam ternyata ada sungai yang lebbbbbbbbbbbbbbbarrrr banget kayak Bengawan Solo. Wah, gila nih kota kabupaten...

Kota kabupaten ini juga sangat religius, Teman! Saya perhatikan, kayaknya tiap berapa ratus meter itu ada masjid milik ormas Islam, sekolah swasta yang bernama islami, dan iya lagi-lagi itu, masjid lagi, sekolah islam lagi. Wahhhhh.Religius sekali...(Atau ajang kampanye?).

Setelah melewati Baleendah yang menakjubkan selama jutaan tahun cahaya, akhirnya masuk juga tuh ke daerah Banjaran.

Waw, nggak jauh beda, Banjaran yang deket sama Pangalengan(kampungnya Taufik Hidayat) ini juga punya pemandangan yang menakjubkan. Gunungnya nampak jauh lebih liar dan bau udara khas alamnya makin santer tercium. Hmmmmmh, for the first time at that day, finally the real oxygen could be breathed. Asik asik asik. Oia, anginnya juga cukup dingin buat ukuran jam setengah delapan pagi.
Jalanan di Banjaran juga bagusnya nggak banyak tingkah alias nggak banyak belokan. Luruuuuuuussssssssssss mulu. Walaupun agak sedikit boring tapi yah gapapalah buat dua orang yang sok-sokan tau daerah tak dikenal. Seenggaknya kalau nyasar pun baliknya masih gampang.

Akhirnya perjalanan dari Bandung menuju Banjaran selesai juga dan perjalanan pulang dari Banjaran ke Bandung nggak terlalu bikin syok. Jelas, soalnya mental saya udah cukup mengerti untuk menerima kenyataan bahwa syarat untuk dapat pulang ke Bandung adalah sabar, tahan, dan tabah ngelewatin jalan superpanjang, gunung depan hidung, sungai panjang, polusi bertubi-tubi dari pantat bis, dan kediktatoran angkot dalam memimpin jalan yang supersempit dan pas-pasan.

Wahhhhhh!

Tau akibatnya apa setelah saya menempuh perjalanan ini? Tiga hari saya cape! Pegel kaki, otak, dan pantat! Argh! Mana besoknya tuh UAS lagih! Fisika! Mana bisa belajar gua...???

Gilaaaaaaaa!!! Banjaran jauh banget, sih!!!!

(Ark.Mei'07)

1 comments:

saya orang banjaran

Reply